28 January 2016

Antara pilihan dan rezeki

Dalam mengatur perjalanan hidup, akan pasti untuk kita berhadapan dengan pilihan-pilihan hidup yang sentiasa menguji diri kita.

Saat membuat pilihan pilihan tersebut, mungkin merupakan saat dimana hubungan kita dengan Allah paling rapat dan pergantungan kita hanya terletak semata-mata pada Tuhan Pemilik hati ini.

Perlu bersyukur andai satu saat dalam hidup kita punya pilihan yang sukar yang buat kita buntu, yang mungkin sebenarnya cara Allah nak panggil kita rapat kembali pada Dia.

"It was We who created man, and We know what dark suggestions his nafs (self) makes to him: for We are nearer to him than (his) jugular vein." Quran 50:16

Sesungguhnya kita ni hamba yang selalu lupa, namun Dia yang Ar-Rahaman Ar-Rahim tak pernah lupakan  kita malah terlalu hampir dengan kita.

2016, pelbagai tanggungjawab baru hadir bersama rezeki yang tak pernah terlintas pun dihati dan akal aku. Semua hanya sekadar angan-angan yang aku tak pernah terlintas untuk aku usahakan, kerana pada aku ianya hanyalah sekadar a far reaching dreams.

Kalau aku pandang benda yang hadir ini sebagai pilihan yang mengganggu perancangan-perancangan yang dah aku atur selama ni, mungkin aku akan depress. Tapi aku cuba untuk memandang tanggungjawab yang hadir ini sebagai rezeki yang Allah hadiahkan untuk aku. Hikmahnya harus aku cari dan fahami.

Macam-macam cara Allah hadirkan jawapan pada persoalan dan permintaan kita, bahkan mungkin dengan sesuatu yang tak pernah kita pinta pun. Alhamdulillah , pandamglah dengan pandangan hikmah, maka kita ada memandang sesuatu dengan pandangan hamba yang bersyukur.

Bersyukur dengan sesuatu yang kita ada bukan merungut dengan sesuatu yang tiada pada kita.

Sesungguhnya, pilihan yang hadir adalah panggilan dari Allah untuk kita bergantung harap pada Dia dan kembali dari kealpaan kita. Dan rezeki atau jawapan hadir walaupun berbeza dari pilihan asal kita ada hadiah dan rancangan Allah untuk kita mencari Hikmahnya


No comments: