27 December 2011

kita Hanya Manusia

kisah hidup sehari-hari boleh mematang diri manusia andai setiap perkara yang berlaku dipandang dgn mata hati, bukan sekadar memandang dengan mata yang buta. setiap hari aku didatangi persoalan dari kawan-kawan ttg soal cinta dan perkahwinan. topic itu hampir menjadi perbualan wajib dikalangan mereka.

aku persoalkn ape motif mereka sering berfikir soal itu? jawapan mereka utk melengkapkn hidup mereka, untuk mendapat erti kasih dan sayang. ada teman ku tak tenang hidupnya tanpa kehadiran seorang lelaki. aku bukanlah seorang yang skeptical tentang soal itu, namun aku ada prinsipku yang tersendiri.

buat teman-teman, andai kasih dan sayang yang kau cari, kenapa menagih pada seorang lelaki? ape yang seorang lelaki mampu berikan andai tanpe keberkatan dr Allah dalam hubungan mu. cubelah jd wanita yang mahal harganya. maruah mu jadi taruhan. everytime you give up your self to men, that mean each time your are losing a bit of yourself. unless it is halal. then each time you will gain something.

jadilah wanita yang punye pemikiran yang jauh, percayalah setiap dosa yang kau lakukan hari ini yang terbalas suatu hari nanti. andai hubungan mu dimulakan dengan sesuatu yang haram contoh couple, effectnya bukan hanya tergalas dibahu mu namun flow nye akan turut dirasai oleh anak-anak mu nanti. contoh, hari ini kamu bercouple, esok kamu bernikah, luse kamu bersalin seorang anak, saat anak mu meniti usia yang sama dgn mu hari ini, dia meneruskan tradisi couple yang haram itu, layakkah kamu untuk memarahi dan menegurnya?

bile jadi manusia, tolong lah berfikir dengan lebih matang dan jgnlah menjual diri mu dengan murahnya. take of your pride if you want other to respect you. contoh; kamu wanita, memakai baju terdedah auratmu, andai lelaki memandang dengan ghairahnye.. salah siape?? jangan rase bangga dipuji cantik oleh bukan muhrim mu.. malulah kamu kerana kamu telah menyebabkan dia memndangmu dengan pandangan syahwatnye..

same2 lah kite corrective diri, jangan sampai terlewat..





No comments: